Connect with us

Hi, what are you looking for?

F1

Formula 1 Akan Turunkan Suhu Selimut Ban Tahun 2023

formula 1
F1 Lakukan Evaluasi Rencana untuk Menurunkan Suhu Selimut Ban

iSports.id – Rencana menurunkan suhu selimut ban Formula 1 dari 70 ° C menjadi 50 ° C untuk tahun 2023 sedang dievaluasi kembali. Pihak dari Formula 1 juga menyampaikan kemungkinan pembatalan rencana ini.

Formula 1 telah lama merencanakan langkah sebagai bagian dari perubahan tambahan untuk tahun 2024. Dalam rencana tersebut, penggunaan selimut ban akan ditinggalkan penuh dalam upaya keberlanjutan kejuaraan di Formula 1.

Max Verstappen dan Lando Norris Tidak Setuju

Namun menurunkan suhu selimut ban terbukti tidak populer di kalangan pembalap. Hal ini telah menjadi berita utama, khususnya sejak Grand Prix AS baru-baru ini. Dalam gelaran tersebut, tes ban pertama dari dua acara 2023 berlangsung. Sementara itu, tes kedua terjadi di Meksiko pada akhir pekan kemarin.

Juara dunia Red Bull Max Verstappen mengatakan langkah itu akan menyebabkan banyak kecelakaan. Sementara itu, Lando Norris dari McLaren merasa setiap orang akan menyalip mobil mereka di beberapa titik terasa aneh.

Menanggapi komentar pengemudi setelah tes Austin, Pirelli melakukan percobaan untuk tes di Meksiko. Dalam tes tersebut, ban dipanaskan dalam selimut pada 70°C selama dua jam, dan bukan tiga jam seperti biasanya, yang akan tetap beroperasi selama 50 tahun.

Baca juga: Max Verstappen Kembali Pecahkan Rekor Dunia Di GP Meksiko

Pirelli rupanya menemukan bahwa perubahan ini sebenarnya menggunakan lebih sedikit energi secara keseluruhan dan akan menenangkan kekhawatiran pengemudi pada saat yang sama.

Bos Pirelli motorsport Mario Isola kemudian menjelaskan bahwa sementara untuk tahun 2024 rencananya masih belum ada selimut untuk ban pada tahun depan.

Penyelidikan analisis mengatakan bahwa jika menghangatkan ban pada 70 ° C selama dua jam dan tidak tiga jam, akan menghemat lebih banyak energi daripada selimut pada 50°C selama tiga jam.

“Karena ini adalah periode selimut yang menggunakan lebih banyak energi,” lanjutnya.

“Jadi, jika pembalap menyalakannya, akan memiliki fase pertama di mana naik ke suhu yang dibutuhkan dan kemudian akan stabil,” sambungnya.

Isola mempresentasikan temuan Pirelli kepada para pembalap dalam briefing reguler GP Mexico City pasca-FP2.

Dia mengatakan bahwa para pembalap setuju bahwa mereka akan lebih memilih F1 untuk mengadopsi pendekatan memanaskan ban lebih panas untuk waktu yang lebih singkat.

“Bagi saya itu adalah solusi yang masuk akal,” kata Isola. “Seperti yang saya katakan, kami juga menghemat lebih banyak energi untuk balapan di F1.”

Foto dan artikel dari berbagai sumber

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi isports.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Berita Olahraga

Last updated on 30 Januari, 2023 iSports.id – Bos F1, Stefano Domenicalli protes tatkala Presiden FIA tersebut lakukan serangkaian cuitan tentang berita pembelian F1...

Berita Olahraga

iSports.id – Camera Helmet sendiri sempat hadir dan alami uji coba oleh FIA dan tim broadcast F1. Melihat animo serta tontonan begitu menarik. FIA...

Berita Olahraga

iSports.id – Arab Saudi menawarkan nilai fantastis untuk F1. Namun belum bisa Sebuah cerita menarik saat Ben Sulayem berkunjung ke Monte-Carlo. Dalam kunjungan untuk...

F1

iSports.id – Pembalap Formula 1 Lando Norris telah mengungkapkan bahwa dia mengadakan pembicaraan penjajakan dengan beberapa tim. Dia mengatakan bukan hanya Red Bull saja...