Connect with us

Hi, what are you looking for?

F1

Fernando Alonso: Apa Masalah Yang Dihadapi Juara Dunia Dua Kali Itu?

Fernando Alonso punya masalah.

Situasi yang buruk dialami juara dunia dua kali, beberapa orang masih menganggap ia pembalap terbaik di dunia, diilustrasikan sempurna selama akhir pekan Grand Prix Belgia – keduanya berada di jalur yang benar.

Di sirkuit, ada bukti yang terbaik dan terburuk dari pria yang kompleks ini. Di luar itu, masa depan pembalap McLaren adalah salah satu topik utama.

Intinya, Alonso telah menemukan dirinya dalam situasi yang canggung, inti masalahnya adalah apakah pembalap berusia 36 tahun itu akan berada di Formula 1 tahun depan.

Dia telah kehilangan kepercayaan pada pemasok mesin Honda – saat bos perusahaan F1 Jepang itu mengaku ke BBC Sport pekan lalu – namun jika tim tersebut masih menggunakan mesin mereka tahun depan, pilihan lainnya tampak terbatas secara ekstrem.

McLaren mencoba keluar dari kontrak Honda mereka, namun sulit melakukannya.

“Kami akan melihat apa yang terjadi dalam beberapa minggu ke depan,” kata Alonso setelah balapan hari Minggu.

“Saya senang dengan tim kami. Kami mengalami musim yang sulit dalam tiga tahun terakhir namun McLaren adalah salah satu tim terbaik di dunia. Saya akan dengan senang hati terus bekerja dengan mereka tapi kami perlu melihat bagaimana segala sesuatu berkembang di beberapa minggu kedepan.”

‘Belgia Sebagai mikrokosmos’

Selama tiga hari beraksi di lintasan, Grand Prix Belgia memberikan mikrokosmos sempurna mengenai situasi dimana Alonso dan McLaren menemukan diri mereka sendiri.

Pengemudi mereka yang lain, Stoffel Vandoorne, mendapatkan 55 penalti di tepatkan di grid selama akhir pekan karena menggunakan lebih banyak dari jumlah bagian mesin yang diizinkan musim ini.

Setengah pertama penalti pertama datang ketika mesin upgrade dipasang sebelum akhir pekan, babak kedua saat mesin tersebut mengalami masalah pada hari Jumat dan harus diganti.

Alonso, sementara itu, sangat kompetitif – dalam hal yang relatif – di Spa, yang berada di belakang hanya Monza dalam hal pengaruh kekuatan mesin pada waktu putaran.

Dia bersaing untuk posisi di 10 besar yang memenuhi syarat – berkat bantuan  “gandengan” Vandoorne untuk meminimalkan defisit Honda pada trek lurus –  dan akan mendapatkannya jika dia tidak mengalami masalah yang berhubungan dengan mesin anehnya di final sesi kedua.

Honda gagal menerapkan dorongan hibridnya setelah gerakan tangan kiri Pouhon yang cepat karena kesalahan pemograman dalam elektronik.

Di putataran tersebut, Alonso membawa Pouhon keluar untuk pertama kalinya – sesuatu yang ditangani pembalap Ferrari namun pembalap Mercedes dan Red Bull tidak, meski mereka semua tiba di tikungan lebih cepat. Masalahnya adalah elektronik Honda menilai posisi lintasan – dan karena itu tempat untuk menggunakan energi lisrtik – sebagian oleh aksi throttle. Karena Alonso tidak mengangkat akselelator, sistem tidak menyadari bahwa dia telah berhasil melewati tikungan sehingga tidak memasangnya.

Dalam keadaan seperti itu, seruan sedihnya “tidak ada kekuatan, tidak ada kekuatan” dapat dimengerti.

Untuk balapan, Alonso dipromosikan ke urutan 10 di grid dengan kedudukan lima penalti untuk tempat Renault Jolyon Palmer, dan membuat salah satu merek dagangnya yang cemerlang mulai menjadi yang ketujuh di lap pertama.

Kemudian hal yang tak terelakan terjadi – dia mulai di singkirkan oleh mobil lain dengan kekuatan lebih besar dari Honda-nya, yang sumbernya mengatakan sebesar 80bph di atas mesin Mercedes.

Hal ini menyebabkan serangkaian pesan kemarahan di radio Alonso, saat ia menunjukan rasa frustasinya.

Pada lap ke-24, dia turun ke posisi 12, keluar dari poin dan tanpa prospek mencetak apapun. Dia bertanya apakah ada hujan di cakrawala untuk memberinya harapan, telah dikatakan tidak, dan di lap kemudian melaporkan masalah mesin dan masuk ke pit untuk berhenti.

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi isports.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Advertisement
Advertisement
Advertisement

Baca Juga

F1

iSports.id – Fernando Alonso tercatat jadi pembalap tercepat pada dua sesi latihan F1 GP Kanada 2024, pada Sabtu (8/6/2024) dini hari. Dua kali juara...

OtoSports

iSports.id – Tim dari Red Bull Racing berencana datangkan Carlos Sainz, setelah kesuksesannya berhasil meraih kemenangan pada GP Australia 2024. Sehingga, petinggi tim Red...

F1

iSports.id – Secara resmi, baru-baru ini pihak Formula 1 konfirmasi Grand Prix Spanyol pindah ke Madrid untuk pada tahun 2026. Sebelumnya, balapan F1 pada...

MotoGP

iSports.id – Rumor tentang Marc Marquez akan pindah ke Ducati pada musim 2024 telah menjadi bahan pembicaraan hangat dalam dunia MotoGP pada musim ini....