Connect with us

Hi, what are you looking for?

MMA

Islam Makhachev Tak Tertarik dengan Potensi Duel Max Holloway

Islam Makhachev
Islam Makhachev dalam sebuah wawancara | foto: MMA Junkie

iSports.id — Juara kelas ringan UFC Islam Makhachev merasa belum siap untuk melawan mantan juara kelas bulu Max Holloway. Holloway mengalahkan Justin Gaethje dengan finis di detik-detik pada UFC 300, menyingkirkannya dari perburuan gelar seberat 155 pon.

Setelah ini, Islam Makhachev harus mempertahankan gelarnya melawan Dustin Poirier di acara utama UFC 302 1 Juni di Prudential Center. Ia sedang berfokus pada Poirier saat ini. Di sisi lain, ia memiliki ambisi terhadap Arman Tsarukyan, yang mengalahkan Charles Oliveira.

Baca juga: Nasrullo Kabirov Dapatkan Hujatan dari Netizen Indonesia

“Jika ia mengalahkan beberapa atlet lagi di divisi saya, kami dapat bertarung,” kata Makhachev dalam sebuah wawancara dengan New York Post . “Saya tidak ingin memberinya kesempatan sekarang karena saya mempunyai beberapa pesaing yang harus saya kalahkan.”

Target Islam Makhachev dalam Duel Selanjutnya

“Sekarang saya punya Dustin; setelah itu punya Arman. Saya rasa saya mempunyai target di divisi saya; begitu juga dia (Poirier). Ia bisa saja memenangkan pertarungan berikutnya. Mungkin ia bisa mengalahkan Topuria, dan saya mungkin menyelesaikan dua milik saya.”

Menurut Islam Makhachev, dia akan naik ke kelas welter untuk menantang Leon Edwards – pertarungan yang ditawarkan kepadanya di UFC 300. Makhachev menolak karena dia harus mempersiapkan pertarungan sambil menjalani Ramadhan.

Baca juga: Everton Mengajukan Banding Terhadap Pengurangan Poin Liga Premier

“Pertarungan impian saya, saya harus bertarung di divisi berikutnya, 170,” kata Makhachev. “Saya harus melawan Leon Edwards pada pertarungan yang akan datang di masa depan. Setidaknya saya sudah memberikan kesempatan yang baik kepada petarung di kelas 145.”

Kesempatan Menguntungkan

Hal itulah yang menyebabkannya butuh kesempatan yang baik untuk mendapatkan sabuk kedua. Di sisi lain, ia tidak memiliki pertarungan yang cukup menantang. Sebab, sebelumnya Dustin Poirier hanya pernah meraih satu kemenangan beruntun.

“Setelah itu, kami punya Arman, tapi saya sudah mengalahkan orang ini. Sejujurnya, saya tidak punya pekerjaan di divisi saya. Dan saya pikir saya punya peluang. Mereka harus memberi saya kesempatan untuk meraih sabuk kedua karena saya sudah mengalahkan para pemain lama.” Ungkap petarung asal Dagestan, Rusia tersebut.

Sumber: MMA Junkie

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi isports.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Advertisement
Advertisement
Advertisement

Baca Juga

MMA

iSports.id — Legenda UFC Matt Brown tidak pernah terlalu percaya bahwa Conor McGregor akan benar-benar bertarung lagi. Pendapat itu semakin kuat sejak petarung Irlandia...

MMA

iSports.id — Kevin Holland sukses mengalahkan lawan duelnya, Michal Oleskiejczuk dalam pertarungan utama UFC 302 di Newark, New Jersey. Pertarungan tersebut berlangsung pada hari...

MMA

iSports.id — Dustin Poirier belum pernah menapaki rekor pertarungan selama hampir empat tahun. Peluang untuk menang dari kedua petarung, antara ia dengan Islam Makhachev...

Berita Olahraga

iSports.id — Dustin Poirier adalah salah satu atlet yang menonjol di seluruh daftar UFC. Ia mempunyai reputasi dalam menampilkan penampilan yang menarik. Tidak heran...