Connect with us

Hi, what are you looking for?

MMA

Dustin Poirier Kalahkan St Denis, Kini Incar Posisi Islam Makhachev

Dustin Poirier
Dustin Poirier ingin melawan Islam makhachev | foto: Sportskeeda

iSports.id — Setelah kemenangan menakjubkan di UFC 299 atas Benoit St. Denis, Dustin Poirier mengungkapkan perasaannya di akun X pribadinya. Ia mengunggah postingan kemenangan tersebut, dan mendapatkan berbagai macam reaksi dari warganet.

Dustin Poirier merupakan petarung UFC berusia 35 tahun dengan julukan “The Diamond”. Ia menikmati dominasi pertarungannya selama berada di dalam oktagon, berduel dengan Benoit St. Denis. Ia keluar dengan kemenangan KO/TKO pada putaran kedua. 

Baca juga: Sean O’Malley Kalahkan Marlon Vera di UFC 299 Miami

Pertarungan itu sendiri adalah perang yang menyeluruh. Benoit St. Denis mengejar ‘Sang Berlian’ tanpa henti. Di putaran pertama, Benoit “God of War” memiliki tingkat agresivitas yang tinggi, ia banyak mendaratkan pukulan di tubuh Dustin Poirier secara signifikan..

Pertarungan Dua Ronde Dustin Poirier vs Benoit St. Denis

The Diamond terus melompat untuk menggunakan guillotine dan menempatkan dirinya pada posisi yang buruk di ground. Kemudian ia menampilkan teknik gulat dan jiu-jitsu yang khas. Setiap kali Sang Berlian mendarat di titik tersebut, dia akan bertahan dengan sangat baik.

Di ronde kedua, ia hampir bisa melumpuhkan St. Denis yang telah kehilangan kekuatannya. Setiap pukulannya sepertinya membuat St. Denis tersandung. Hingga akhirnya, kekuatan murni dan akurasi Dustin Poirier memastikan kemenangan dan memberinya KO.

Baca juga: Gugun Gusman dan Yudi Cahyadi Siap Berangkat ke UFC Institute

Setelah kemenangan monumental tersebut, The Diamond menanggapi manajer Makhachev yang pertama kali menawarkan pertarungan di X. Petarung asal Lousiana, Amerika Serikat tersebut tampaknya akan mengonfirmasi pertarungan tersebut di salurannya sendiri.

Agenda Pertarungan dengan Islam Makhachev

The Diamond mempublikasikan keinginannya di media sosial X dengan caption “Islam di bulan Juni”. Banyak yang memberikan tanggapan dan kritik atas postingan sepihak tersebut. Hal-hal seperti itu bahkan sering menjadi bahan olok-olok di kalangan penggemar UFC.

Meski usianya sudah hampir 40, ia tetap menjadi salah satu petinju kelas ringan terhebat dalam sejarah UFC. Pertarungan melawan Islam Makhachev menjadi penantian banyak orang. Apalagi jika memperhitungkan sejarah Dustin Poirier dengan Khabib Nurmagomedov.

Terlepas dari apa yang terjadi, pertarungan antara keduanya akan menjadi hal yang sangat besar. Meskipun tidak terjadi secara pasti, kita dapat berasumsi bahwa pertarungan akan terjadi lebih cepat, daripada terlambat.

Sumber: low kick MMA

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi isports.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Advertisement
Advertisement
Advertisement

Baca Juga

MMA

iSports.id — Kevin Holland sukses mengalahkan lawan duelnya, Michal Oleskiejczuk dalam pertarungan utama UFC 302 di Newark, New Jersey. Pertarungan tersebut berlangsung pada hari...

MMA

iSports.id — Dustin Poirier belum pernah menapaki rekor pertarungan selama hampir empat tahun. Peluang untuk menang dari kedua petarung, antara ia dengan Islam Makhachev...

Berita Olahraga

iSports.id — Dustin Poirier adalah salah satu atlet yang menonjol di seluruh daftar UFC. Ia mempunyai reputasi dalam menampilkan penampilan yang menarik. Tidak heran...

MMA

iSports.id — Islam Makhachev tidak yakin dengan analisis Conor McGregor tentang pertahanan gelar UFC 302 vs Dustin Poirier. Hal tersebut ia ungkapkan dalam interview...