Connect with us

Hi, what are you looking for?

OtoSports

Suzuki Racing Mundur Demi Lingkungan?

Suzuki Racing
Credit: MotoGP

iSports.id – Perjalanan Suzuki Racing di ajang Balap MotoGP berakhir sudah. Mereka pun memutuskan untuk tidak terlibat di ajang balap mana pun. Entah kenapa mereka mundur begitu cepat sekali, bahkan pihak Dorna pun cukup kaget dengan keputusan Suzuki ini.

Suzuki sebenarnya tidak hanya mundur dari MotoGP. Kenyataannya, merek mundur dari ajang balapan apa pun. Coba deh bayangkan sekelas tim balap Suzuki mundur dengan alasan yang normatif sekali. Mungkin alasan ini bisa diterima oleh orang awam. Tidak dengan beberapa orang yang paham situasi di dunia balap motor.

Apa alasan tersebut menutupi fakta sesungguhnya kalau mereka kesulitan finansial? atau alasan lain?

Netralitas Karbon jadi Alasan Suzuki Racing Mundur

Suzuki Alex Rins

Alasan lingkungan terutama netralitas karbon merupakan jawaban dari sikap Suzuki Racing selama ini. Mereka beralasan kalau netralitas karbon adalah target mereka, tentu saja mengorbankan divisi motorsport adalah cara termudah saat ini.

Di samping itu, perang Rusia dan Ukraina serta krisis ekonomi akibat pandemi membuat Suzuki kelimpungan dalam mengatur keuangan. Hasilnya sebuah keputusan untuk pamit dari segala kegiatan balap. Cukup menyedihkan memang, karena tim Suzuki Racing cukup mendulang prestasi di ajang MotoGP.

Bahkan Noubu Fujii pun harus menegaskan kembali soal netralitas karbon ini, dengan cara tidak ikut ajang balap apa pun tahun depan termasuk menutup semua promosi dan kanal media sosial mereka.

Suzuki akan Hancurkan Motor MotoGP mereka

Selain menutup situs dan social media, Suzuki pun melakukan penghancuran motor MotoGP mereka. Bahkan Suzuki Racing sendiri pun tak membeberkan alasan mereka untuk merusak motor yang membawa kemenangan tersebut. Seakan enggan melihat ke masa lalu.

Bahkan motor ini terbilang berhasil dibandingkan motor dari pabrikan Jepang lainnya. Ada alasan lain, yaitu pajak! karena masalah ini mereka pun dapat diakali dengan penghancurkan motor tersebut. Namun, tidak semua motor dihancurkan. Sebagian akan dikirimkan ke Jepang untuk dimuseumkan.

Alex Rins menyayangkan keputusan dari Suzuki Racing tersebut. Rins pun ingin membayar dan memboyong motor musim 2022 tersebut sebagai kenangan bersama tim balap tersebut selama ini.

Mungkinkah Suzuki kedepannya akan kembali? sebuah harapan yang begitu mustahil begitu mendengar alasan mereka fokus ke lingkungan hidup.

 

Berbagai sumber.

Karya yang dimuat ini adalah tanggungjawab penulis seperti tertera, tidak menjadi bagian tanggungjawab redaksi isports.id.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Advertisement
Advertisement
Advertisement
Advertisement

Baca Juga

MotoGP

iSports.id – Luca Marini telah melakukan uji tes pramusim bersama tim barunya yakni Repsol Honda untuk musim 2024 pada tahun ini. Honda ingin mengakhiri...

OtoSports

iSports.id – Pembalap asal Spanyol, Marc Marquez kurang pede setelah jajal motor barunya bersama tim satelit Gresini Racing untuk musim 2024. Marc Marquez memecahkan...

MotoGP

iSports.id – Pada akhirnya Fabio Giannantonio merapat ke VR46 racing team untuk musim depan, hal itu karena performa ia yang tampil ciamik. Fabio Di...

OtoSports

iSports.id – Pembalap Marc Marquez ingin berikan kesan baik bersama Repsol Honda, mengingat ia akan bergabung dengan tim satelit Ducati musim depan. Pekan ini...